Indonesia VS Yoan 2014

October 20, 2014

Hari ini, tepatnya tanggal 20 Oktober, Indonesia sudah punya Jokowi sebagai Presiden ke-7 nya dan Pak JK sebagai Wakil Presiden RI yang ke-12. (Iya, wakil presiden udah 12, nggak usah protes, googling sana).



Banyak hal yang terjadi sepanjang tahun 2014 ini mendekati akhir tahun. Temen gue jadian, temen gue putus, temen gue susah move on, temen gue masih penasaran sama satu cowok selama setahun, temen gue menemukan yang sosok baru, bahkan sampai Jokowi dilantik jadi presiden, gue kayaknya masih woles-woles aja sendiri.

Naksir-naksir sih ada, tapi cuma main-main aja. Ibarat temen ngeline-an doang. Gue sibuk skripsi, dia sibuk magang juga. Jadi sepertinya selain bukan orang yg tepat, waktunya juga tidak tepat sama sekali.

Temen gue I tadi tiba-tiba nanya gue, "Yo, lu gimana? Lagi nggak suka sama siapa-siapa?" Entahlah, tapi gue emang lagi nggak jatuh cinta sama siapa-siapa dan berasa bahagia banget. Yep, akhir-akhir ini gue hepi banget sama kerjaan ngajar anak-anak SMP, sama KBM, sama skripsi, sama masak-masak, sama bacaan saat teduh.

Masalah banyak sih. Keluarga gue, dan judul skripsi gue masih aja tuh masalah. Tapi entah kenapa gue optimis akan berakhir bahagia. Seperti selalu ada jalan saja.

Tapi karena I tiba-tiba nanya gitu, gue jadi kepikiran juga kenapa gue sesantai ini?


Gue baca itu dan beberapa poinnya memang masuk akal, dan gue banget. Terutama poin terakhir. Meski independen, kita juga pelu seseorang untuk "ngemong-in" kita.

Tapi gue adalah seorang "Old soul", seseorang yang punya jiwa tua. dan berikut 10 hal tentang seseorang yang punya jiwa tua kayak gue:




1. Gue mungkin kelihatannya nyari komitmen yang abadi, tetapi sebenarnya yang gue cari adalah sesuatu yang memiliki arti penting. Bukan hanya sekadar komitmen.

Gue menghargai pernikahan dua umat manusia, lelaki dan wanita. Dan gue rasa seharusnya pernikahan itu hal yang memiliki sebuah arti penting. Sangking gue menghargai pernikahan, gue tidak mau memutuskan untuk sembarang menikah only for breeding and give birth to another human being. Kadang gue ngerasa pernikahan bukan untuk gue. Bukan berarti gue nggak mau nikah. Hanya saja, banyak orang percaya kalo cinta itu akan hilang, cinta bukan sesuatu yang penting jika suatu hari nanti kedua orang itu memutuskan untuk berpisah. Tapi gue ngerti kok, berhasil atau gagalnya pernikahan, cinta yang ada, atau yang pernah ada sebenarnya tetap memiliki arti tersendiri.

2, Gue sudah mengalami banyak hal.

Segala jenis perasaan kayaknya udah pernah gue rasain. Mostly yang bagian sedih-sedih dan penuh penderitaan (lebay banget sih tapi ini). Karena banyak hal itu, gue ngerasa jadi lebih wise aja sekarang ketimbang dulu yang suka emosian karena satu dan lain hal. Sanking selalu sedih setiap harinya, gue memutuskan untuk tidak boleh lagi sedih atau menangis lama-lama (kecuali karena drama korea, atau scene mengharukan dalam buku atau film. Serius deh, gue hampir nggak pernah nangis, atau pun takut ngeliat mayat berdarah-darah atau hantu-hantu, hati gue udah kelu dan beku).

Tapi dibalik perisai baja yang melapisi hati gue, sebenarnya dalamnya udah rapuh. Jadi sebisa mungkin, gue jarang mau 'terlibat' lebih dalam dengan orang lain, kecuali gue berhasil meyakinkan diri gue untuk percaya dengan orang tersebut.

3. Gue percaya bentuk intimasi yang paling dalam adalah komunikasi.

Gue bisa banget ngobrol seharian, sama orang yang sama dengan topik yang berbeda-beda. Well, kebanyakan cewek bisa sih begini. Tapi jarang banget gue ketemu lawan bicara yang bisa bikin gue pengen ngobrol terus sama dia. Gue selalu putus baik-baik dan tidak pernah ada drama yang aneh-aneh.

4. Kelihatannya aja ganas, tapi sebenarnya gue pengen romance. hahaha..

Meskipun gue jarang banget nunjukin sisi yang romance-romance itu, tapi iya beneran, I'm hungry for romance. Simple aja, nggak perlu macem-macem. Perhatian, dengerin gue ngomong, nunjukin minat udah bakal membuat gue bahagia. So simple kan? Gue aja heran kenapa gue bisa sesimple ini?

5. Jangan meremehkan impian dan rencana gue (sebodoh apapun itu)


Bersikaplah supportif. Beneran deh, soalnya gue juga nggak akan ngeremehin atau langsung menjadi pesimis tentang impian orang lain. Duh pokoknya jangan sampai deh, kalau lu lebih tua daripada gue, tapi lu memberikan kritikan seperti," Ntar kalo lu udah tua kayak gue pasti lu sadar impian lu itu nggak masuk akal." Gue langsung blacklist dari daftar calon sahabat/ daftar orang yang penting di hidup gw,


6. Gue perlu jarak

Ini emang aneh, Tapi gue menikmati kesendirian. Ibarat cowok2 butuh waktu untuk sendiri, gue juga butuh waktu sendiri, jauh dari orang-orang yang gue kenal baik. Gue menikmati kesepian. Karena dalam keadaan sepi, gue bisa mikir tenang. Dan gue adalah salah satu orang di dunia yang percaya kalo kita punya waktu sendiri untuk terpisah dari 'hubungan' kita yang ada 

Contohnya aja, Francoise Hardy (Tau banget kan ya, gw fans banget sama dia). Dia sama suaminya Jacques, nggak cerai, tapi tinggal sendirian di rumah masing-masing. Nanti kalo mau ada natal, baru kumpul lagi. Aduh, seneng deh. 

Di film SATC aja si Charlotte butuh hari dimana dia 'cuti' jadi pekerjaannya sebagai ibu dan pinjem apartemen Carrie buat tinggal di akhir cerita.

7. Anak rumahan dan suka yang nyaman-nyaman saja.

Gue lebih suka duduk diem di rumah dan ngobrol daripada jalan-jalan ke  mall siang sampe malam. Gue lebih excited makan di tempat favorit gue yang emang selalu gue datengin kalau mau makan ketimbang pergi ke tempat makan yang fancy dan enggak ngerayain apaapa.

8. Gue suka hal yang stabil (tapi bukan berarti gue enggak suka berpetualang, dan melakukan hal-hal spontan)

Gue suka dengan ide keliling dunia sebelum gue tua, tapi gue merasa perlu punya 'rumah' yang selalu ada buat tempat gue kembali pulang. Aplikasinya sama buat hubungan, dan religiositas.


9. Gue suka banget mikir, baca, berfilosofi tentang hidup dan mencari 'arti' dari sebuah hal.

Ibaratnya semacam Soe Hok Gie atau Descrates yang sibuk nyari hakikat manusia itu apa. Jadi kadang, emang mungkin ini penyakit cewek2 juga yang suka over analisis. Berlebihan mikirnya. Sometimes gue nggak bisa memberhentikan otak gue untuk stop mikir, makanya gue selalu terserang insomnia, sangking mikir kebanyakan.

10. Gue tahu apa yang gue mau, dan gue selalu belajar menjadi  mandiri dan gue berharap siapapun yang berhubungan dengan gue, entah teman atau partner kerja atau partner hidup, tahu apa yang mereka inginkan.

Bukannya sok, atau gimana. Gue rada kesel juga sih kalau temenan sama anak-anak labil seumur gue yang masih belum tau 'mau'nya mereka apa. contohnya

AB: "Menurut lu, bagusan A atau B, gw mau beli nih?" 
Gw: "Kalo gue sih, A aja.
AB: Tapi B bagus banget, ada fitur bla bla bla..
Gw: "Ya, udah pilih A aja kalo lu ngerasa butuh fitur itu."
AB: "Tapi model B itu lebih bagus, keluaran terbaru juga, nah ada juga fitur bla bla bla yang bisa gue pake..."
Gw: "Ya udah, beli B kalo gitu."
AB: "Tapi ......bla bla bla..."
Gw: "Ya udah, beli dua2nya aja, biar lu puas."
AB: "Tapi budgetnya cuma untuk beli satu yo..."
Gw: "Lu kalo mau beli hp, butuhnya yang kayak gimana? Kalo gue udah cukup puas sama hp yang bisa ambil gambar, app untuk email, dengerin musik, telponan dan sms, basically gw bisa pake hp apa aja nggak masalah, orang tua gw beliinnya note II, dan hpnya cocok2 aja ke gue, sudah menjawab kebutuhan gue," *tarik napas dalam* "Mending kalo mau beli, coba list dulu kebutuhan lu apa, baru mau lu apa.."
AB: "Yah, yo, woles lahh, kan gue cuma nanya."
Gw: "Lagian lu pinter dikit lah, gw kan cuma jawab."

Wel, intinya gw bisa senewen banget sama anak-anak yang belum tau maunya apa. Ibarat mungkin dospem gue kesel gw masih gonta ganti judul. hahaha...





You Might Also Like

0 comments